Sholat Bola

”Pemberitahuan kepada jamaah, sholat tarawih di masjid ini memakai model 4-4-3. Harap maklum.” Kira-kira begitulah pengumuman yang didengar kawan saya ketika mengikuti jamaah sholat tarawih di sebuah masjid di sekitar Salemba Jakarta Pusat.

Bisa jadi tak ada yang aneh dari pengumuman dari ta’mir masjid itu. Tapi…ah…kok ya mirip dengan formasi sepak bola. Mungkin tak elok membandingkan sholat dengan sepak bola. Sebab, Sholat adalah aktivitas ritual sakral. Sedangkan sepak bola hanyalah permainan memperebutkan satu bola oleh 11 orang versus 11 orang.

Sudah jamak diketahui, terutama kaum Muslim, banyak versi soal jumlah rakaat sholat tarawih. Ada yang meyakini, sholat sunnah di bulan ramadan itu cukup 8 rakaat plus 3 rakaat shalat witir. Ini biasa dilakukan jamaah Muhammadiyah. Ada pula yang beranggapan, shalat tarawih itu 20 rakaat plus 3 rakaat witir. Biasanya dipakai di lingkungan warga Nahdliyyin.

Dulu, perbedaan jumlah rakaat tarawih itu bisa memicu ketegangan antar dua kelompok Muslim di Indonesia. Meski tidak sampai bentrok fisik, masing-masing keukeuh dengan pendapatnya, bahkan terkadang saling ejek. Urusan jumlah rakaat itu memang masih debatable, istilah arabnya khilafiah. Semua sama-sama memiliki rujukan yang bisa dipertanggungjawabkan.

Yang 8 rakaat plus 3, itu ada yang menggunakan formasi 4-4-3 (4 rakaat tarawih sekali salam, 3 rakaat witir sekali salam), seperti di masjid daerah Salemba itu. Ada pula yang pakai formasi 2-2-2-2-2-1 (2 rakaat tarawih salam, 2 rakaat witir salam, dan terakhir witir 1 rakaat). Pas lah…dengan jumlah pemain sepak bola, 11 orang. Kalau yang 20 rakaat plus 3, biasanya pakai 2 rakaat sekali salam, plus 2-1 witir. Jumlah totalnya 23 rakaat. Sama dengan standar maksimal jumlah pemain yang boleh dibawa seorang pelatih dalam sebuah turnamen.

Siapa yang benar? Siapa yang salah? Tidak perlu dicari. Toh sholat tarawih itu ’hanya’ ritual sunnah yang boleh tidak dikerjakan, meski sangat dianjurkan. Bahkan sah-sah saja jika anda tiba-tiba males dan hanya mengerjakan sholat tarawih-witir 9 rakaat. Anggap saja anda seorang pelatih yang 2 pemainnya dikartu merah. (*)

15 Tanggapan to “Sholat Bola”

  1. kw Says:

    asyik. aku suka yang model ini. cepat pulang dan ngabisin kolak lagi…..

  2. Nazieb Says:

    Tapi banyak yang bilang bola itu agama lho, mas.. Dimana lambang klub adalah Tuhannya, dan para pemain adalah ulama’-nya..
    😆

  3. evi Says:

    aku suka yg 4-4-3 doanya lebih lama, ga buru2 kyk yg 21 rakaat yg ngikuti (macam saya ini) doanya kepontal2 blm selesai dah ganti gerakan, aduh! 😦
    tapi semuanya sih terserah orangnya.
    aku karena kebiasaan aja…. 🙂

  4. bangsari Says:

    aku cari yang 2-1 ada ndak ya? biar cepet. hahaha

  5. pinkina Says:

    aku suka yg 11, 2-2-2-2-2-1 😀 gak buru2 dan lebih tenang ibadahnya 😀
    /*dasar wong bola, posting ttg sholat yho disangkut pautno kr bola :))

  6. Hedi Says:

    4-4-3 buat sholat itu jelas bukan bola, lha ga ada bolanya kok 😛

  7. nothing Says:

    traweh oleh ra trawe oleh, sing penting belo negoro
    traweh oleh ra traweh oleh, sing penting belo negoro

  8. antown Says:

    salemba ada ya? sering survey sampean…
    ada takjilan gratis ga hyahahaha…

  9. Aris Says:

    hehehe bisa jadi yg memberikan pengumuman adalah mantan pengamat bola

    tapi untung enggak ada yg pakai pola 4-5-2 ya?

  10. Moes Jum Says:

    Lek kanggoku tarawih witir 11 rakaat artinya lebih khusyu’, tapi lek tarawih witir 23 rakaat artinya sekalian senam dan olahraga … siang puasa, malamnya olahraga … hehehe

  11. -=«GoenRock®»=- Says:

    yang mana aja ngikut, asal jangan ngajak balapan Imamnya 😀

  12. all about andrie Says:

    Tergantung imamnya seh mas, kalo 21/23 imamnya selon (asik-asik aja) ya bisa diikutin, kalo ga’, ya cukup 8 rakaat terus lanjutin witir dirumah menjelang sahur.

  13. Ndoro Seten Says:

    woalh….
    lagi ngerti iki malahan!
    Lha bale sopo dab?

  14. torasham Says:

    ma’af…
    yg daku ketahui pertanyaan di kubur adalah “siapa TUHANmu”…bukan “siapa kyai mu…?
    😀

  15. kesambet Says:

    443 ? lha iki buntut sing metu wingi…. 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: