Menulis = Beol

Seorang kawan, adik tingkat saya di kampus dulu, sempat berujar: menulis itu kayak beol, ngising. Dan buku adalah makanan. Semakin banyak kita makan, apalagi menunya cukup sesuai empat sehat lima sempurna, semakin mudah pula kita beol. Enak, nyaman, lega, tanpa sembelit.

Seperti itulah menulis. Jika kita rajin mengunyah buku bermutu, makin mudah kita menulis. Dengan banyak membaca, menulis jadi enak. Tidak tertahan seperti orang susah beol. Tidak pula mules seperti orang yang terjangkit mencret.

Saya mengamini analogi kawan saya itu. Tapi kala itu saya sadar betul ternyata saya bukan seorang penulis yang baik. Saya juga bukan pembaca buku yang tekun. Mungkin saya pecinta buku, saya senang mengoleksi buku, tapi saya bukan pembaca buku yang baik, dan karena itu bukan penulis yang baik.

Menulis adalah aktivitas berat bagi saya. Ada ide di otak, tapi sulitnya minta ampun ketika menguraikannya menjadi sebentuk tulisan bermutu. Kesulitan menerjemahkan ide menjadi tulisan itulah yang mendorong saya menjadi seorang pekerja media. Sederhana saja, menulis itu butuh keterpaksaan.Dan dengan menjadi wartawan, setiap hari saya dipaksa untuk selalu punya banyak ide. Dengan menjadi wartawan, saya dipaksa menulis setiap hari, tak peduli sedang mood atau tidak. Pokoknya menulis, kalau tidak silakan out dan cari kerjaan lain! Obsesi yang aneh..tapi serius, itulah angan-angan saya kala mahasiswa ketika punya niat menjadi kuli tinta (disket).

Dan obsesi tinggal obsesi. Setelah saya menjadi bagian dari industri media, menulis ternyata hanya menjadi pekerjaan rutin-mekanik. Menulis dengan hati tetaplah sebuah aktivitas berat. Dan kelemahan saya tetap seperti dulu: pecinta buku, tapi bukan pembaca buku yang baik, apalagi sebagai penulis bermutu.

Saya suka membeli buku, bahkan budgetnya kadang berlebih dan perlu mencuri-curi bugdet dapur. Ibunya anak-anak kadang sambat, buat apa beli buku banyak-banyak kalau tidak tuntas terbaca? Mending ditabung untuk persiapan sekolah Evan dan adiknya. Kalau sudah diprotes seperti itu, saya hanya berucap: ā€Biar saja. Suatu saat toh saya akan membacanya. Kalaupun tidak sempat, siapa tahu kelak Evan dan adiknya membaca koleksi buku-buku itu.ā€

24 Tanggapan to “Menulis = Beol”

  1. Hedi Says:

    trus klosetnya di mana? kok mulai wingi urusan nang mburi terus šŸ˜›

  2. kw Says:

    trus.. airnya apa dong….
    nulis kan gak perlu bersih-bersih pake tangan kiri
    gak perlu antri di wc umum
    gak bauuuuuuuuuuuuu

    kekekke

  3. Yus Says:

    @sam hedi: klosete yo iso blog,mas. šŸ˜€ . Biasa iki lagi seneng meneliti soal telek dkk…
    @kw-we: halah…kok kabeh dibahas..yo wes mengko tak golekno analogi sing pas kanggo banyu n wc umum..

  4. Nazieb Says:

    Lha berarti moco buku = mangan telek.. Lha sing nulis buku lho yo melu ngising šŸ™„

    sampean gelem mangan telek tah? šŸ˜€

  5. iman brotoseno Says:

    betul..bagaimana kita bisa mengisi pemikiran kita kalau nggak pernah disirami bacaan. buku. Apapun jenisnya

    berarti moco playboy gak opo-opo,mas? šŸ˜€

  6. yoyo kesambet Says:

    oww….gitu ya…(manggut2…)

    manggut-manggut sambil ngejen.. šŸ˜€

  7. Dimas Says:

    iya juga ya…. *mikir dengan serius* beol dulu dah, kekeke…
    salam kenal šŸ˜‰

  8. antown Says:

    sori nih, boleh saya numpang mandi di sini sekalian beol gitu? boleh ya.
    padamu negeri kami berjanji… (nyanyi dalam kamar mandi)
    padamu negeri jiwaragaaa kaaamiii…. (tambah kenceng nyanyinya+sedikit fals)

    waduh, kok ora ono sabun ki piye? ah sante ae. digosok2 ning tembok beres (opo maksud-e??). ah!! mantap. Lega rasane iso koyok ngene.

    Beol adalah kewajiban bagi setiap insan yang ada di bumi, Beol yang rutin menurut kesehatan itu lebih baik daripada beol yang ditahan selama dua hari (apalagi lebih). Kalo menulis sama dengan beol berarti menulis hukumnya juga wajib.

    jadi, karena saya sudah beol di sini maka saya persilakan sampean beol di tempat saya. Tempatnya sudah bersih kok. nggak ada vendalisme lagi (apaan sih?)

    dari tadi tulisanku nggak mutu bgt. yowislah aku tak mulih wae…
    piss

  9. hanggadamai Says:

    *jadi kepengen ….* šŸ˜›

  10. Aris Heru Utomo Says:

    menulis dengan hati = beol di pagi hari libur, tidak harus terburu-buru mengantar anak sekolah atau ke kantor

    mantap..apalagi sambil roko’an. šŸ˜€

  11. sluman slumun slamet Says:

    siiip, saya juga githu kang, malah sekarang anggaran buku membengkak soalnya saya lagi sekolah. buat keluarga saya anggarkan juga bacaan keluarga.
    so, marilah kita beol pada tempatnya
    šŸ˜€

    tempat beol sing enak kuwi neng endi, sam? šŸ˜€

  12. puputs Says:

    trus kalo kentut apa dong
    btw spitengnya penuh ati2 lho,

    siuuuuuuuiiiiitpffft p p p

    kentutnya bau, nggak? šŸ˜€

  13. ebeSS Says:

    coba aja klo pas mules . . . . .
    pasti ngomongnya . . iya3 . . . bener itu . . . . šŸ˜›
    ayooooooo cepet nulis

    sabar,bes..iki lagi ngunyah panganan sek.. šŸ˜€

  14. Paman Tyo Says:

    lha kalo kentut, itu masih draft ya? šŸ˜€

    Kentut itu mungkin semacam draft atau serpihan-serpihan ide, paman. Tapi ide sing apik kuwi opo masuk kategori kentut mambu ya? šŸ˜€

  15. masboi Says:

    draft aja mambu, apalagi hasilnya….

  16. windede Says:

    yang kasihan kan mereka yang perutnya kembung masuk angin, mau kentut ga bisa, mau beol susah. ternyata, “bacaannya” angin, tidak “bergizi” jadi ga bisa dibeolin….

  17. Aristo Says:

    perasaan sejak SD saya dah makan buku. pada lari ke mana ya tuh ampasnya.

  18. gakpede Says:

    ngedennn….. terus

  19. nonadita Says:

    wah berarti blogger seperti paman tyo (yang sangat produktif dalam menulis postingan), bisa dibilang mencret yah?

    lancar teruuusss….. keluarnya

    *nyengir*

  20. Tombo Ati « catatan apa saja… Says:

    […] adem, tentrem, gemah ripah loh jinawi. (Sampai disini saya bingung mau nulis apa lagi.. Sembelit, susah beol, karena makan gak teratur dan sembarangan […]

  21. nonadita Says:

    wah saya sedang sembelit nih….
    (alias ngga ada ide mau posting tentang apa) kekekekeke

    *nyengir lagi*

  22. titiw Says:

    Gyahahahha!!! nice inih..

  23. aRuL Says:

    wah benar juga yakz, tapi ngak selama juga sih, kalo beli buku itu beolnya juga banyak.
    kadang yg banyak pengalaman yg juga sering beol šŸ˜€

  24. Ray Rizaldy Says:

    hmmmm….

    hati2 mas, klo dipaksa beol melulu ntar bs kena penyakit šŸ˜€

    *sebenernya sih daku juga lagi maksa supaya beol dengan lancar (menulis yang mengalir begitu saja gitu)

    -salam kenal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: